Laman

Selasa, 21 Oktober 2014

Kelas Bento Periska PT. Indo Pusaka Berau

Hari Minggu kemarin kebetulan saya berkesempatan mengisi Kelas Menghias Bekal Sehat di acara rutin bulanannya Persatuan Istri Karyawan PT. Indo Pusaka Berau. Awalnya sekitar seminggu sebelumnya ada yang menghubungi saya lewat inbox di FB namanya mbak echie. Saya diminta mempraktekan beberapa kreasi menghias bekal. Saat saya cek stock persediaan nori termyata sudah kadaluarsa :( panik bukan main.
Alhamdulillah mbak Wulan salah seorang member Dapur Sehat Bunda dengan baik hati mau membelikan nori di Balikpapan dan dikirim ke Berau.

Yang lucu saya pikir Awalnya ini acara periskanya PLN,  saya itu baru ngeh saat di lokasi. Tiba-tiba ko ada salah satu tetangga saya,  istri dari direktur PLTU hadir.



Ny X: "mbak julia ya? Rumahnya dimana?"
Saya: "saya tetangga ibu" #garukpanci #dasayamahapaatuh
Ny X: "oya? Kmrn datang kan ke ulang tahun anak saya?"
Saya: "iya bu, saya mama Haura"
Ny X: "ya ampuuunnn saya taunya mama Haura, gak tau namanya julia".
Yaaa beginilah nasib ampas ciki :p hehehe
Saya: " bu, kalau PLN sama PLTU itu gabung ya"
NyX: "ya beda dong mbak?"
Saya: "loh ko ini bareng arisannya"
Ny X: "ini kan indo Pusaka Berau (PLTU) bukan PLN "
Gubrakkkkk.... Ternyata saya salah tangkap, saya pikir ini periska PLN :) #tutupmukapakenori
Ternyata mbak echi ini kerja di PLN tapi periska PT.IPB (PLTU)...

Karena kotak untuk praktek yang disediakan terbatas, jadi dibagi 6 kelompok.. Yang hadir sekitar 30 orang, lumayan rame dan seru namanya ibu2 ngumpul yaaa...
Ada yang ketawa-ketawa, ada yg serius praktek, ada juga yang diem aja.
Sayang krn saya sibuk di depan dan riweuh banget jadinya gak sempat fotu-foto :(

Tapi Alhamdulillah seneng banget, bisa berbagi cerita... Karena saya bukan ahli gizi atau tenaga kesehatan, saya berbagi bagaimana memasukan sayuran pada bekal itu seauatu yg wajib. Ada yg bertanya bagaimana menghias sosis karena di buku saya pun tdk ada penjelasan mengenai sosis. Saya mohon maaf karena inilah seninya, untuk membuat bekal lebih menarik tidak harus lauknya sosis kan. Mudah2an banyak yg tercerahkan membuat bekal sendiri untuk anak-anak.
Karena di sini masih banyak para ibu yang memberikan bekal berupa makanan kemasan seperti ch*tato, t*ro, or*o, coklat dkk atau yg lebih parah bekalnya popm*e,  saat di sekolah anak minta air panas sama ibu guru.

Kadang kalau seperti ini ingin sekali membuka catering sehat khusus anak-anak tp ya apadaya kadang biaya produksi tinggi dan kembali konsumen maunya murah meriah, berasa kerja sosial.

2 komentar: