Laman

Kamis, 06 November 2014

Makanan dan Rumah Sakit

Masih inget kan si jus nanas di hari Jumat? Malemnya papap ngajak keluar rumah karena listrik mati, gak tega dong liat istrinya yg lagi hamil cantik ini kepanasan dan sesak nafas :p
Sempat makan mie ayam medan beberapa suap tapi saat perjalanan pulang muntah-muntah dan karena seharian itu setiap makan saya muntah badan tibatiba lemas, kepala pusing hebat. 
Sesampainya di rumah keluar mobil kaki sudah tdk sanggup lagi menahan badan yg segede gaban (mikirrrr... gaban itu segede apa yaaaa).... Ternyata badan sterek papap juga gak sanggup menggendong istrinya ini. Antara sakit hati, geli, pengen ketawa campur aduk deh.. 
"mam, sumpah aku gak kuat" mau sakit hati ya emang badan istrinya gedee :) 
Akhirnya dengan berbagai cara papap juga gak berhasil menggotong bumil ini ke dalam rumah. Oiya saat itu suasana memang sedikit mencekam #lebayy karena listrik masih mati, kebayang kan ngedeprok di garasi gelap2an... 
Akhirnya tetangga sebelah datang dan bantu angkat ke dalam kamar. Malam itu dada makin terasa sesak, badan lemas dan terus muntah-muntah. Singkat cerita sabtu siang akhirnya diputuskan ke klinik perusahaan sampai disana ternyata tekanan darah turun dan nadi lemah. 
"Pak, ini harus dirawat karena khawatir bayinya kekurangan oksigen dan nutrisi" 
Karena kondisi hamil akhirnya saya dirujuk ke klinik bersalin dan dibawa menggunakan ambulans,  huaaaaa hal yg saya takuti selama ini dan akhirnya harus dihadapi saya harus naik ambulans utk mempermudah mobilisasi. Dengan badan yg lemas, dada yg sesak, mata terpejam karena saking pusingnya. Dan tebakkk dong siapa yg paling happy dalam kondisi mamam yg keringat dingin mau dimasukkan ke dalam ambulans? Haura dan Hanif.....
Ini bocah-bocah happy banget "asikkkkk kita naik ambulans" hadeuhhh disangka naik wahana apa gitu yaaa....

Sesampainya di klinik setelah diperiksa dsog Alhamdulillah bayi dinyatakan sehat tp kondisi ibu yg tdk sehat, dsog merujuk ke dokter paru. Jadilah saya kembali di rujuk ke RSUD,  huaaaa naik ambulans lagi. Dsognya pake ngomong "nanti langsung masuk ICU aja yaa krn kondisi sdh sangat lemah" dan sayapun menangis dengan mata terpejam :(


Sesampainya di UGD, di sebelah saya ada pasien kritis dan tdk diapsang tirai jadi terlihat jelas. Setelah berbagai usaha dilakukan team dokter terdengarlahh "kami sdh berusaha tapi tetap Tuhan yg menentukan" rasanyaa saya pengen loncat trus lari kabur... 
Tepat saat maghrib saya dipasang infus dan dipindahkan dari UGD Rsud ke ruang perawatan. 

Karena kami yg tdk memiliki saudara, pengasuh di Berau ini maka diputuskan anak2 tidur di RS krn mereka tidak mau dititipkan ke siapa2... 
Haura Hanif sekolah seperti biasa dari rmh sakit, dan Papap yg mengurus semua keperluan kami bertiga tanpa lelah dan mengeluh. Hiks kalo gini aja berasa banyak dosa sama suami :(

Oiya dirawat di rmh sakit daerah Walaupun dengan fasilitas VIP jangan bayangkan sama dengan rmh sakit di kota besar. Tombol utk memanggil suster saja tdk ada, kamar mandi juga shower dan air pembuangan tdk jalan belum kondisinya yg kotor. Pasien tdk dibantu Seka badan, BAK apalagi BAB jadi memang harus ada pendamping. Pernah saat papap sdg memandikan anak2 sore di rumah dan saat itu saya butuh bantuan,  teriak-teriak manggil suster pun gak ada yg datang. Kebayang kan kalau pasien sekarat kaya gimana kalau mengalami hal itu.


Makanan sama sekali tdk tersentuh, penampakannya gak banget, tidak ditutup apa2 sangat terkesan tidak higienis.
Selama di rumah sakit saya makan catering bareng sama anak-anak.


Gambar Haura untuk mamam


Pergi ke sekolah dari rumah sakit selama 3 hari berturut-turut. Alhamdulillah di karuniai anak2 hebat dan tegar.....
Hanif juga sengaja tetap sekolah supaya gak bosen di rumah sakit, sehabis sekolah dan makan siang biasanya ia tertidur pulas sampai kakak datang.



2 komentar:

  1. Ya Allah Mak Jul. Baru baca ini. Sediiih nya berasa banget yah klo lg sakit gini di perantauan. Gak ada sanak sodara dan kelg. Huhu. Malah jd curcol* smoga slalu diberi kesehatan dan kelancaran sampai persalinan nanti ya maaaak! Gambarnya haura bikin terharuuu. ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya saat seperti ini yg kadang pengen tinggal dekat keluarga :) Tapi InsyaAllah pasti ada jalannya...

      Makasi ya mbak :)

      Hapus